Tingkatkan ZIS untuk Kemaslahatan Umat

DSC_0235

Kepala Sekretaris Daerah, Samsi, saat membacakan sambutan dari Bupati Karanganyar, Juliyatmono, pada saat pertemuan Baznas di Aula DPRD, Kamis (28/07)

Kamis (28/07/2016) bertempat di Aula DPRD Kab. Karanganyar dilangsungkan Sarasehan Baznas. Secara etimologi, zakat berarti tumbuh dan berkembang. Sedangkan secara terminologi, berarti jumlah harta tertentu, yang wajib diberikan kepada kelompok tertentu dalam waktu tertentu.

Sambutan Bupati Karanganyar, Juliyatmono, yang dibacakan oleh Kepala Sekretaris Daerah, Samsi, menghimbau “kami akan terus meningkatkan perolehan zakat, infaq dan shodaqoh (ZIS) karena ZIS ini wajib bagi setiap musim untuk membersihkan sebagian harta yang kita peroleh. Dari ZIS yang diperoleh, lalu dikumpulkan yang selanjutnya dilakukan pentasharufan (penyaluran) ZIS untuk kemaslahatan umat,” ujar Samsi dihadapan PNS dan Kepala SKPD di lingkungan Karanganyar.

Juliyatmono cukup mengapresiasi kegiatan sarasehan baznas ini secara rutin. Beliau juga menambahkan dalam bulan Juli ini banyaknya agenda di Rumah Dinas dan agenda tersebut sangat bernilai positif karena untuk kepentingan masyarakyat bersama bukan semata-mata kepentingan secara individu.

Ia juga menegaskan pada saat awal merintis baznas ini telah memperingatkan bahwa tidak diperbolehkan untuk mengambil dana terlebih dahulu sebelum melakukan setoran. Dalam hal ini masyarakat harus mengikuti prosedur secara baik dan transparan sehingga tidak akan terjadi penyalahgunaan dalam menggunakan dana tersebut.

Kemudian terkait Rekapitulasi Penerimaan dan Pengeluaran Zakat, Infaq dan Shodaqoh Baznas Kabupaten Karanganyar per Juli 2016 yaitu sebagai berikut:

Pemasukan

Saldo                           :           Rp       196.211.407

Zakat                           :           Rp     1.856.699.730

Infaq                           :           Rp          28.514.303

Jumlah                        :           Rp     2.101.425.440

 

Pengeluaran

  1. Biaya operasional                                : Rp 24.000.000
  2. Bantuan fisik tempat ibadah             : Rp 427.500.000
  3. Bantuan kegiatan syiar agama          : Rp 111.000.000
  4. Bantuan sekolah/madrasah               : Rp 236.000.000
  5. Bantuan Kegiatan Agama di sekolah : Rp 172.000.000
  6. Biaya pawai taaruf                                : Rp 51.662.000
  7. Bantuan inatura fakir miskin              : Rp 197.783.000
  8. Bantuan sepeda suskes jam belajar  : Rp 35.100.000
  9. Biaya kegiatan ngabuburit                  : Rp 28.275.000
  10. Parel Amil dan UPZ                               : Rp 65.229.000
  11. Bantuan sound system masjid           : Rp 10.000.000
  12. Bantuan tarling                                     : Rp 72.500.000
  13. Bantuan tarling desa-desa                  : Rp 156.000.000
  14. Kegiatan sosialisasi ZIS                        : Rp 59.642.000

Jumlah                                                           : Rp 1.646.691.000

Demikian Dishubkominfo (adt/rk)