PG Tasikmadu Gencarkan Tanam Tebu di Soloraya

Pabrik Gula (PG) Tasikmadu, Karanganyar terus menggencarkan penanaman tebu di wilayah Soloraya dalam beberapa bulan terakhir.

Tak kurang 1,3 juta bibit telah ditanam di ladang yang disewa PG Tasikmadu di wilayah Soloraya. Sedianya, PG Tasikmadu masih menanam 800.000-an bibit tebu di  Soloraya, Purwodadi dan Semarang.

Puluhan ladang yang disewa PG Tasikmadu, seperti Suruh, Gadingan, Jati, Mloko Wetan, Kalijirak, Langen Harjo, Bulu, Tawangsari, Taman Sari, Jambanan, Pandeyan, Gagak Sipat, Sukosari, Banjar Harjo, Bantar Angin, Rekso Sari, Manjung, Jungke, Siwal, Trayu, Trangsan, Ngrombo. Total areal lahan itu mencapai puluhan hektare. Ke depan, PG Tasikmadu melakukan invansi ke Purwodadi dan Semarang.

“Penanaman tebu sudah dilakukan secara bertahap sejak Maret kemarin. Saat ini memang waktu yang tepat untuk melakukan penanaman tebu. Soalnya, pasokan air sangat cukup. Sehingga, memudahkan dalam masa penanaman,” kata Mandor Single Bud Planting (SBP) PG Tasikmadu, Sugiartono, saat ditemui di Tasikmadu, akhir pekan kemarin.

Sugiartono menjelaskan usia bibit tebu yang siap ditanam di ladang dan sawah harus mencapai 2,5 bulan. Setelah ditanam, dilakukan pengawasan tanpa mengurangi pasokan air yang mencukupi. Tanaman tebu layak dipanen setelah berusia sembilan bulan. Harga tebu per kuintal saat ini mencapai Rp7 juta.

“Biasanya, masalah yang muncul saat penyebaran bibit, yakni merebaknya jamur. Tapi, hal itu sudah kami antisipasi dengan diberi fungisida. Selain itu, mata tunas tebu sudah kami sterilkan melalui Hot Water Treatmen (HWT). Tak heran, PG Tasikmadu menjadi yang terbaik di PTPN IX Jateng,” katanya.

Salah seorang pekerja di Tasikmadu, Hendro, 38, mengatakan usia bibit tebu berkisar dua pekan hingga tiga bulan. Meski berlangsung musim hujan, dirinya tetap merawat bibit tebu dengan menyiram dua kali dalam sehari. “Biasanya, kami juga menyiapkan tanaman cadangan untuk menyulam tanaman yang sudah mati. Saat ini, pertumbuhan bibit tebu tergolong cukup baik,” katanya.

Sumber : http://www.solopos.com